Pesta Buku Antarabangsa 2014 PWTC

Semalam aku pergi pesta buku antarabangsa di PWTC. Bergerak dari rumah pukul 9.30. Sampai LRT, ramai orang terutama pelajar+remaja menunggu train. Aduh, mesti ramai orang ni. Seperti yang dijangka, pukul 10 pagi pun orang mula ramai. Aku pun cepat-cepat pergi cari booth MOY untuk mencari koleksi yang aku minati.

Tapi sebab booth Karangkraf berada paling hampir, aku terjebak gak masuk ke booth mereka. Merayap sekejap, kemudian keluar. Tanpa membuang masa, aku pun pergi ke aras 3. Di situ ada peta untuk setiap penerbit. Turun balik dan jumpa la ini.

2014-04-27 06.08.12

Lawak Antara Benua dan Bedtime Story Vol 1

Bedtime Story Lambok Volume 2 aku dah ada. Tahun lepas beli kat pesta buku gak. Lepas beli tu, pergi cari buku Ustaz Sharhan. Masa hampir pukul 1 tengah hari.  Keadaan dah mula sesak. Cepat-cepat aku blah. Terlupa pulak aku nak cari SAP.

Setiap kali aku pergi pesta buku, aku akan cari koleksi-koleksi sebegini.

Memikirkan segala laluan yang mungkin menjana pendapatan secara pantas

Semua orang maklum, makan gaji ni merupakan cara paling biasa untuk menyara kehidupan. Dan cara ni jugak merupakan cara paling lambat untuk menambah pendapatan sedangkan zaman berubah lebih pantas daripada kehidupan kita sendiri.

Jika kita berniat untuk membeli rumah 5 tahun akan datang, duit yang kita simpan selepas 5 tahun tu belum tentu mencukupi untuk membuat downpayment rumah. Begitulah nasib kita yang hidup di zaman ni. Tak boleh jugak doa moga harga rumah jatuh sebab ia boleh beri impak buruk pada ekonomi negara juga.

Apa yang boleh kita buat ia memikirkan cara menjana pendapatan sampingan secara pantas. Itu yang aku tengah fikirkan. Selepas projek sambung belajar ni, baru aku fikirkan projek seterusnya. Aku dah mula berkira-kira modalnya dan bayangan projeknya.

Akhirnya aku menjadi pengguna Unifi

Setelah 2 tahun lebih menjadi pengguna broadband P1, akhirnya aku upgrade broadband aku kepada Unifi.Yeah..memang laju siut. Nak jadikan cerita, lepas raya puasa baru-baru ni, internet P1 aku down selama seminggu. Puas menelefon orang P1, orang call centre ni asyik suruh reset modem je. Aku pun naik angin la. Asyik reset je kerjanya. Jadi bermula dari situ aku mula berkira-kira nak guna Unifi.

Tapi masalahnya, Unifi ni bukan portable internet macam P1. Jadi apa yang perlu aku buat ialah data plan hanset. Maksudnya kalau nak pakai internet masa balik kampung, tethering guna hanset la. Selesai masalah di situ.

Lagipun aku perlukan Unifi supaya aku takde la balik lewat sangat siapkan kerja kat ofis.Boleh sambung kerja kat rumah kalau ada apa-apa isu.Buat masa ni ada tawaran free 55 channel untuk sebulan dalam HyppTV. Percuma installation. Selaku orang yang takde astro,dapatla tengok channel-channel baru. Buat masa ni aku ingat nak guna P1 lagi seminggu. Lepas tu baru terminate.

Cuma aku terfikir gak buat apa nak internet laju-laju? Internet laju ni boleh ke buat duit?Macam satu pembaziran, tapi rasanya ada keperluan. Hmm….

Pahit manis sepanjang 2012

Cepat sungguh masa berlalu. Pejam celik pejam celik dah sampai hujung tahun 2012. Tahun ni tahun yang ok bagi aku sebab takde perkara yang teruk2 berlaku. Semuanya ok. Beberapa peristiwa berlaku tahun ni. Antaranya

  • Adik aku berkonvo dan dah start kerja jadi cikgu sekolah swasta. Dia masih single dan available buat masa ni. Hehehe.
  • Adik ipar aku – Hilmi kahwin dengan anak Tan Sri tuu. Dr.Mahathir datang sebagai tetamu. Merasala makan nasi minyak si Hilmi ni. Murah rezeki dia.
  • Bapa mentua aku belikan tablet untuk anak aku. Pada satu hari, anak aku pergi campak sampai pecah skrin. Tablet ayah mentua aku juga pecah sebab anak aku. Aku pergi repair kat Lowyat.
  • Paling best sekali, anak aku pergi reset smartphone aku dan kakak ipar aku. Habis semua apps dan maklumat dalam phone.
  • Isteri berjaya menjual video sulam maniknya. Banyak ilmu yang dikongsinya dalam video tu dan harganya sangatlah murah kalau nak dibandingkan jumlah chapter dalam pakej sulam maniknya tu. Aku ingat nak majukan dia punya produk tu.

Pencapaian 2012

  • Aku beli laptop baru yang cantik menarik. Jenama Dell. Asalnya nak beli laptop kosong, open source OS macam Ubuntu. Tapi takde. So, Windows 7 pun Windows la. Namun, aku tetap suka PC aku sebab skrin besar 22 inci dan bunyi tak bising.
  • Buat pertama kalinya aku memakai smartphone walaupun aku menulis banyak cerita pasal smartphone di blog aku. Second hand je. Tapi sungguh bermanfaat. Tidak sekadar untuk hiburan semata-mata. Sejak tu, anak aku pun sibuk nak main, last-last beli tablet murah untuk dia main.
  • Blog aku,Jomsurf.com sentiasa meningkat trafiknya setiap bulan/setiap minggu sehingga kini,lima angka pageviewnya. Dua tahun sudah. Dah ketagih kalau tak tulis blog.
  • Aku mula terjebak dalam dunia Internet Marketing semenjak mengikuti Seminar ni, tapi belum betul-betul serius.
  • Dapat anak-baby perempuan yang lahir 22 Nov 2012. Yey! Sumaiyah nama diberi. Sungguh comel! Satu pencapaian!Hahaha.
  • Buat pertama kalinya dapat komisen hasil affiliate-rahsia rumah. Hahaha. Jadila walaupun baru satu terjual. Terima kasih! Ini membuktikan apa yang mereka (Internet Marketer) kata tu bukan omong-omong kosong. Cuma aku je belum betul-betul serius.

Kegagalan/Dugaan
Tahun ni kurang dugaannya dan kegagalan berbanding tahun lepas. Alhamdulillah. Namun, ada juga yang tak tercapai.

  • Selalu balik malam sebab projek makin susah dan kritikal.
  • Aku ada join program ni, tapi masih pending bayarannya sebab tak cukup duit. Riban kosnya, mana nak cari?
  • Komisen nuffnang seciput je. Hmm,nampaknya kena cari advert lain ni.

Azam 2013
Banyak hutang aku clear tahun 2013. Yes! Akhirnya aku akan bebas kewangan sedikit tahun ni. Alhamdulillah. Lebihan kewangan tu perlulah dirancang sebaik mungkin. Tak nak menambah hutang lagi. Apa yang aku perlu aku usahakan ialah

  • Menggunakan segala sumber kewangan yang ada untuk memajukan blog aku.
  • Mencari sumber pendapatan pasif.
  • Mencari ilmu tambahan untuk memajukan diri.
  • Membayar pinjaman pendidikan. Hehehe.
  • Melabur apa yang patut
  • Repair kereta Kancil-sian si Merah.
  • Mencari kerja baru, berpendapatan tinggi at least 36% daripada gaji aku sekarang dan juga bonus yang masyuk. Tak kisahla kerja baru teruk ke, sekarang ni pun kerja teruk. Selalu balik malam.
  • Dapat bonus nak clear hutang kad kredit aku! Makin bertambah lak sejak akhir-akhir ni.

Elakkan kesilapan remeh temeh dalam memberi servis kepada pelanggan

Hari ni aku pergi ke Pusat Servis Proton untuk menghantar kereta aku servis 20Km. Pada tahap ni, kereta aku perlu melalui major servis. Semasa aku datang ke tempat servis pada pukul 10.45 pagi, orang yang jaga kaunter servis tu kata kereta aku tiada dalam senarai menunggu untuk servis.

Aku pelik sebab isteri aku telah booking dah untuk servis. Oleh kerana major servis, dah tentu aku terpaksa menunggu lama. Jadi, aku cakap kat mamat yang jaga kaunter servis tu aku tinggalkan kereta. Terus aku telefon bapa mentua aku suruh ambik aku kat pusat servis proton.

Sementara tu, isteri aku telefon proton servis tu untuk aambik tahu booking hari tu betul-betul dicatat atau tak. Rupanya ia telah dicatat pada tarikh yang salah. Malah, nombor pendaftaran kereta juga salah.

Dah banyak kali aku dan isteri booking servis kereta proton melalui telefon, mesti booking tu tak dimasukkan dalam senarai. Aku pun tak faham kenapa kita sebagai pelanggan yang kena selalu pastikan booking tu, sepatutnya peniagalah kan. Aku dah bosan dah, selalu kena begini. Perodua tak pernah lak jadi begini lagi.

Pengajaran:

  • Setiap tempahan pelanggan hendaklah dicatat dengan tepat dan betul.
  • Setiap aduan pelanggan kena ambik berat dan diambil tindakan sewajarnya.
  • Seboleh-bolehnya elakkan kesilapan remeh-temeh. Peringatan untuk aku jugak.

Pertama kali dapat komisen affiliate

Aku ni takde la serius sangat pasa affiliate ni. Tapi pagi tadi aku dapat emel yang duit telah dibank in ke dalam akaun sebanyak RM20 hasil komisen Rahsia Rumah. Rahsia Rumah ni adalah ebook berkaitan cara nak beli rumah, nak buat pelaburan dalam hartanah dan juga semua maklumat berkaitan teknik-teknik membeli belah rumah la. Ni abangensem punya ebook la ni,senang cerita.

Dapat duit komisen affiliate

Dapat duit komisen affiliate

Kalau korang tak kenal abangensem, boleh terjah blog dia ni di SINI. Nak ilmu dia, korang boleh baca blog ni. Tapi korang rasa getik(bak kata orang Perak) dan geli bulu ketiak membaca blog dia, baik beli buku je. Murah je kalau nak banding dengan pengalaman dia ada. Selain dia, ada satu ebook hartanah yang mashyur ketika ini iaitu Pelaburan Hartanah Tanpa Modal(PHTM).

Lepas dah beli tu, barulah syok nak datang seminar hartanah. Barulah macam orang KAYA. Hahaha. Baru timbul idea nak tanya soalan bila datang seminar hartanah.

Tapi sebenarnya apa aku nak cerita di sini, belum lagi aku guna teknik-teknik pemasaran secara emel, dah ada jualan affiliate. Kalau belajar lebih sikit, mungkin dapat dua tiga jualan sebulan? Siapa tahu rezeki ada di mana-mana.

Cubaan membaiki Samsung Galaxy Tab 10.1 yang pecah

Aku suka kalau dapat baiki barang elektronik sendiri macam komputer ke, hanset ke, tablet ke. Baru-baru ni, anak aku Muhammad buat skrin tablet Tok Aki dia pecah. Ayah mentua terus pergi kedai Samsung kat Kuantan nak repair. Nak tau berapa kos menukar skrin depan original tablet Samsung Galaxy Tab 10.1? RM800!

Secara kebetulan, aku pergi Lowyat nak cari tablet untuk kakak aku. Sambil jalan-jalan tu, aku pergila ushar harga komponen skrin tu. Kira-kira dalam RM250-350. Aku bagitau isteri aku pasal kos repair kat Lowyat dalam RM350 je. Balik je Kuantan terus ayah mentua aku bagi tablet yang dah pecah tu kat aku suruh pergi baiki kat Lowyat.

Rupa dalam tablet tersebut.

Rupa dalam tablet tersebut.

Jadi, sebelum aku pergi baiki, aku cuba ceraikan tablet tu. Konon-konon nak baiki. Selain tu, nak ambik maklumat dalam tablet tu, takut tukang repair tu curi apa-apa komponen. Masa tu aku kat rumah Hakimi kat Selayang. Jadi, dia tolong sama ceraikan tablet tu sambil menonton tutorial membaiki tablet di youtube. Susah juga rupanya. Akhirnya aku ambik keputusan untuk menghantar ke Lowyat. Biarlah pakar membaikinya.